American Psycho (2000)

Jual Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

American Psycho (2000)

Film ini ternyata diangkat dari sebuah novel karya Bret Easton Ellis berjudul sama dan dirilis tahun 1991, 9 tahun sebelum filmnya dirilis. American Psycho diangkat ke layar lebar oleh Mary Haron, seorang sineas wanita yang memiliki filmografi I Shot Andy Warhol danThe Notorious Betty Page selain American Pscyho. Entah apakah Elli

 

s ini mendapat inspirasi dari film klasik Hitchcock, Psycho atau tidak, tapi tokoh utama dalam film ini Patrick Bateman memiliki nama belakang yang mirip dengan karakter sentral dalam film Psycho, Norman Bates. Mungkin memang ingin menunjukkan kesamaan dengan Norman Bates. Hayoo ati-ati ya deket2 orang bernama belakang ada Bate2nya.

Seperti apa yang gw sebut dalam review The Elephant Man beberapa minggu yang lalu: don’t judge a book by its cover. Kalo sekarang sih keadaanya 180 derajat. Patrick Bateman benar-benar terlihat sempurna, tetapi nyatanya dibalik semua itu, ada monster gila didalamnya. Christian Bale bermain dengan sangat baik disini, salah satu (atau mungkin yang terbaik) penampilan terbaiknya. Pemeran lain termasuk artis-artis yang lumayan dikenal ada Jared Leto sebagai Paul Allen yang sekarang lebih dikenal sebagai frontman band 30 Seconds To Mars, Willem Dafoe sebagai detektif yang menginvestigasi hilangnya Paul Allen serta Reese Witherspoon sebagai tunangan Bateman. Semua menurut gw bermain lumayan, walaupun masih ditutupi oleh bayang-bayang Bale. Sejak awal memang ini adalah filmnya.
Apa yang menjadi film ini semakin ‘sakit’ adalah betapa banyaknya unsur komedi satir dalam film ini. Jujur, gw tidak pernya menyangka banyak sindiran-sindiran halus yang menurut gw pintar, lucu, offensive (for some people) di saat yang bersamaan. Film ini memang mostly nge-mock orang-orang yang kayaknya sangat mengagungkan penampilan atau outer look. Atau narcissism. Yah sangat tercermin dengan tokoh Bateman sendiri. Ada satu dialog yang gak bikin gw ketawa-ketawa ingetnya, ketika seorang PSK yang hendak melarikan diri dari kejaran Bateman dan dengan kuatnya menendang muka Bateman. Reaksi Bateman? “Not in the faceee!!!”. LOL. Atau ketika adegan-adegan awal film ini, dimana Bateman menarasikan bagaimana ia melewati pagi hari. Olahraga kecil-kecilan serta semua peralatan-peralatan kecantikan yang ia pakai, mulai sabun, shampoo, lotion, masker yang jumlahnya banyaaaak banget.
Selain itu, film ini juga menyinggung tentang hubungan sosial. Bagaimana ‘recognition’ oleh para peer2 itu sangatlah penting. Patrick Bateman sebenarnya tidak perlu lagi bekerja toh ayahnya adalah pemilik perusahaan. Tetapi alasannya bekerja adalah untuk ‘fit-in’. Lalu salah satu hal yang disinggung film ini adalah identitas. Selain masalah mengenai identitas asli Patrick Bateman, dalam film ini sering terjadi adanya salah mengira. Atau pun berpura-pura menjadi orang lain. Patrick Bateman sendiri selain berpura-pura menjadi seorang ‘baik’, sering disalahkirakan oleh rekan kerjanya, Paul Allen ataupun pengacaranya, mostly karena orang-orang disekitarnya terlihat identik, mulai dari style sampai kerjaan. See? Sindiran lagi.
SPOILERS AHEAD, BEWARE Film ini diakhiri dengan sebuah konklusi terbuka. Ellis maupun sang penulis naskah sekaligus sutradara, Haron, sendiri tidak pernah menjabarkan apakah sebenarnya semua yang digambarkan oleh Bateman itu adalah benar-benar nyata atau semuanya hanyalah termasuk halusinasi twisted milik Bateman sendiri. Kejanggalan demi kejanggalan yang kita temui di pengujung akhir juga sulit untuk dijadikan jawaban atas semua kegilaan dalam film ini. Misalnya adalah apartemen kosong yang Bateman jadikan tempat mayat kok tiba-tiba jadi bersih dan malah hendak disewakan. Kalo memang ia menghalusinasi semua pembunuhan, terus siapa sebenarnya wanita yang menjual apartemen tersebut, kenapa ia bertingkah aneh dan mengapa catnya masih baru? SPOILERS END.
American Psycho itu film sakit. Jelas bukan untuk siapa saja. Coba kita lihat; adegan bunuh-bunuhan sadis? Ada (walaupun gak ditampilkan terang-terangan). Adegan threesome dan sedikit full frontal nude? Ada. Penyiksaan binatang? Ada juga. Memang tidak separah film-film sejenis, tapi tetap saja film ini masih bisa dibilang ‘sakit’. Tapi ternyata film ini memiliki unsur cerita yang cukup solid, sindiran-sindiran tentang obsesi manusia dengan kesempurnaan, strata, hubungan kita dengan sekitar dan sifat kenarsisan dalam manusia. Dari film ini, Christian Bale menunjukkan performa akting yang luar biasa. Dia seharusnya menang Oscar dari perannya disini. Overall, great film.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: