Gone with the Wind ( 1939 )

Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

    Film ini adalah salah satu film klasik yang menjadi tolak ukur sinema amerika, sebuah epik kesayangan hollywood yang judulnya paling sering ditemukan dalam top list apapun di berbagai movie sites, majalah di seluruh dunia.
Gone with the Wind, merupakan contoh kolaborasi besar yang melibatkan ratusan pekerja yang ternyata bisa menghasilkan sesuatu yang sangat luar biasa. Lusinan crew dan penulis naskah yang digonta ganti, proses pemilihan bintang utama yang begitu menyedot waktu dan biaya besar, konflik perpindahan kursi sutradara  hingga permainan bisnis studio besar jaman itu berhasil dihadapi oleh sang produser, David O’Selznick yang kabarnya mengkomandani proyek film ini dengan tangan besi.

Diangkat dari sebuah novel berjudul sama karangan Margaret Mitchell tahun 1936. Tahun depannya, Mitchell meraih Pulitzer dari satu-satunya novel yang pernah ditulisnya dan tiga tahun setelah rilisnya novel itu, 1939, filmnya dirilis dan menciptakan sejarah. Selznick membeli hak untuk memfilmkan novelnya sebesar $50,000 atas dorongan teman temannya. Studio besar waktu itu semacam, MGM dan RKO ironisnya sama sekali tidak tertarik membuat GWTW.
Victor Fleming ditunjuk sebagai sutradara menggantikan George Cukor, yang kabarnya dipecat Selznick karena konflik personal. Tahun 1939 adalah puncak keemasan bagi karier Flemming. Filmnya yang lain yang dirilis di tahun yang sama, The Wizard of Oz juga menjadi fenomena tersendiri dalam sejarah sinema amerika.
Dalam jajaran pemain utama, Clark Gable yang saat itu merupakan anak emas hollywood mengisi peran Rhett Butler . Proses Selznick mendapatkan Clark Gable dari tangan MGM ( studio yang menaugi sang aktor ) pun tidak lah mudah, berbagai negosiasi alot pun dilakukan Selznick kepada para petinggi MGM. Untuk peran Scarlett O’Harra sendiri, Selznick turun tangan langsung mengaudisi ribuan aktris wanita secara random hingga akhirnya memangkas nya menjadi dua antara Paulette Goddard dan Vivian Leigh.

Film ini lebih mengisahkan konflik (dan cinta) antara empat karakter sentral, Rhett Buttler (Clark Gable), Scarlett O’Hara (Viven Leigh),Melanie Hamilton (Olivia DeHaviiland), Ashley Wilkes (Leslie Howard),  dengan latar Tara, Atlanta dan daerah selatan di masa sebelum dan sesudah perang sipil yang berkecamuk di amerika antara tahun 1861–1865.
Scarlett adalah sosok wanita cantik yang digambarkan manja, egois, sinis dan agak liar. Scarlett sebenarnya bisa saja mendapatkan lelaki manapun saat itu, tapi ia lebih memilih untuk mengejar ngejar ( dan agak mempermalukan dirinya sendiri ) Ashley Wilkes, yang pada saat itu merupakan tunangan sepupunya, Melanie Hamilton. Nah, di tengah konflik cinta segitiga itu muncullah pria yang terusir dari kampung halamannya dan merupakan veteran perang, Rhett Butler. hehe..yang pernah menonton GWTW pasti hafal dengan senyuman maut Rhett Butler yang ditujukan kepada Scarlett pertama kali dari bawah tangga, seolah olah senyumannya sanggup merobek pakaian Scarlett.

Jika diperhatikan, Scarlett dan Rhett sebenarnya hampir memiliki sifat yang sama. Scarlett bukanlah wanita polos yang berhati baik, tapi lebih ke suka mempermainkan hati para lelaki dan mempermainkan nafsu seksual mereka dengan kecantikannya ( termasuk hati para lelaki berpasangan ). Rhett sendiri terkenal arrogan, sombong, egois, kurang ajar dan suka bersikap masa bodoh, dan juga seorang jutawan dan penakluk wanita. Karisma dan pesona Rhett berhadapan dengan gairah dan kecantikan Scarlett menjadikan mereka sangat pantas berhadapan satu sama lain, mereka sama sama mempunyai daya tarik tersendiri bagi lawan jenis.

Selain 2 dari 4 karakter sentral di film ini, Ashley Wilkes, yang dari awal dikejar kejar oleh Scarlett, juga sebenarnya bukanlah Lelaki sempurna , ia bukanlah prince charming yang bijak dan tentunya ia masih seorang pria yang digambarkan masih berkeinginan selingkuh tapi masih belum yakin dan kesetiaannya terhadap sang istri sekaligus sepupunya, Melanie masih terlalu kuat baginya untuk disia siakan. Sedangkan Melanie sendiri, merupakan kebalikan dari Scarlett, ia tergambarkan sebagai gadis yang rapuh, lemah, polos, bodoh dan terlihat sok baik ( walau sebenarnya ia memang baik ), mungkin kepolosan dan sikapnya yang plin plan lah yang membuatnya terlihat bodoh.
Ashley mungkin saja pada awalnya jatuh hati kepada Melanie karena hal ini, dan kebalikan juga terhadap banyak pria yang terpesona dengan gairah dan kecantikan Scarlett, well.., mungkin kecuali Rhett yang sering mengucapkan kata kata menusuk dan menyinggung perasaan Scarlett. Di mata Rhett, Scarlett adalah wanita yang sangat menarik untuk dikencani, tapi tidak untuk dinikahi.

Berkecamuk perang sipil di seantereo amerika, kekalahan terjadi bagi Tara, Atlanta, Tara hanya damai untuk sementara. Tanah yang awalnya subur sekarang merah membara dan tandus, dan perlu dikerjakan dari nol untuk membuatnya kembali subur yang merupakan mata pencarian sebagian besar penduduk Tara. Tara tidak pernah sama lagi.
Di tengah kondisi sulit itu, Menikahnya Scarlett dan Rhett Butler, bukan merupakan hal yang diidam idamkan siapapun, dan tentu tidak menyelesaikan masalah apapun yang sedang menimpa keduanya. Rhett dengan kepribadiannya yang egois hanya menginginkan keturunan dan kesenangan dari Scarlett, begitu juga Scarlett yang hanya tertarik dengan uang dan kekayaan Rhett.
Scarlett  menunjukkan sebuah perubahan besar dalam dirinya dari awal film, pertengahan, hingg akhir. Yang awalnya membenci perang sebagaimana wanita lainnya, keadaan memaksanya menjadi tegar menerima kenyataan hidup dan rela bekerja kasar. Ya tentu bukan alasan sentimentil, dia hanya tak ingin hidup miskin lagi.

Film ini memenangkan 8 dari 13 nominasi oscar saat itu, termasuk Best Picture 1939. Kerja keras David O’Selznick untuk film ini terbayar tuntas dengan berjaya nya film ini baik secara kualitas maupun komersil. Ceritanya yang realistis ikut memberikan pesona bagi film in i. Ini bukanlah sebuah dongeng cinta yang penuh khayalan. Jajaran aktor dan aktris di film ini yang terlihat sangat jujur dalam aktingnya, Chemistry antara Rhett dan Scarlett  (yang seharusnya menjadi jualan utama di sebuah film romantis), juga bukan Chemistry terkuat on screen yang pernah ada. Untuk menghindari kesalah pahaman seperti itu, perlu kita ketahui, film ini bukanlah sebuah film komedi romantis sepenuhnya, film ini sudah jauh keatas meninggalkan genre sederhana seperti komedi romantis.

Kisah epik ini terlalu sederhana jika dijelaskan melaui resensi singkat. Durasi film yang sebanyak 238 menit ( hampir 4 jam.!!) yang diangkat dari novel setebal 1.037 halaman ini bahkan jika dibahas secara mendetail akan butuh berhari hari. Kompleksitas cerita dan karakter, latar perang sipil yang berkecamuk saat itu, belum lagi perubahan ke 4 karakter sentral tersebut sepanjang film dan kondisi keadaan sekitar yang digambarkan dengan detail, padat dan bermakna. Berbeda saya melihatnya dengan film film sekarang yang banyak memakan durasi dengan banyak adegan kosong melompong. Salah satu yang menjadi kecintaan saya terhadap film klasik adalah cara penceritaannya yang begitu detail dan padat walau dengan durasi yang tidak terlalu lama, tapi setelah selesai menyaksikan nya, saya mendapat sebuah kepuasan besar dari segala sisi.

Bertahun tahun mendatang, Film ini akan selalu menjadi salah satu contoh bukti kebesaran sinema amerika dan betapa nyata terciptanya mahakarya dari tangan ratusan pekerja di sebuah era dimana keterbatasan teknologi tidak pernah menjadi hambatan untuk menciptakan sebuah karya seni yang luar biasa. Layaknya waktu yang terus berjalan, everything Gone with the wind, all right – gone, but never forgotten.

Segera dapatkan Film Lama, Film Jadul, Film Langka, Film Lawas, Film Klasik Favorit anda…!!!

***********************************
Sumber: http://mecail2012.blogspot.com/2012/09/review-gone-with-wind-1939.html

The Accused (1988)

Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

Mungkin seorang Tom Topor sebagai penulis cerita tertarik ketika menilik fenomena di atas, sehingga nasib naas yang dia ciptakan untuk karakter Sarah begitu molek bercerita. Malam itu, Sarah Tobias keluar dari sebuah bar dengan teriakan histeris, langkah kakinya dilarikan sekuat tenaga, sementara baju yang dikenakannya tampak robek compang camping sehingga memamerkan buah dadanya. Naas bagi Sarah, dirinya diperkosa oleh tiga pemuda di bar itu dan lucunya lagi orang-orang yang menyaksikan adegan pemerkosan itu malah menyoraki dan membiarkan peristiwa itu terjadi, bak tontonan film porno gratis bagi mereka. Tak ada yang membantu Sarah yang lemah digauli di atas meja permainan poker itu.

Alkisah pun bergulir kedalam semangat Sarah yang ingin menuntut keadilan. Maka Katherine (Kelly McGillis) selaku jaksa penuntut umum dalam kasusnya berusaha mewujudkan keinginan Sarah tersebut. Tentunya itu tak semulus yang dibayangkan, banyak konflik internal maupun eksternal mengacaukan jalan Katharine dan Sarah. Katharine tertampar oleh kasus Sarah yang tak pelak menguji kredibilitasnya sebagai jaksa dan menguak sisi emosionalnya untuk peduli kepada sosok Sarah. Sementara Sarah hidup dalam situasi psikologis yang kompleks pasca pemerkosaan naas itu, dirinya seakan kehilangan identitas. Disinilah kedua karakter ini menjalin kekuatan emosional yang mampu merasuki visualisasi penonton.

Sang sutradara, Jonathan Kaplan seringkali mengantarkan kita ke sisi lain plot yang dianggapnya mampu untuk sedikit membuka rasa penasaran kita akan kasus Sarah. Rasanya itu tak begitu berhasil, Karena drama pemerkosaan ini tak mampu sedikit pun meluncurkan sisi misteriusnya. Malah cenderung kurang jenius dan pengeksekusian akhir cerita yang sangat klise. Tengok bagaimana cerita dibuat bimbang dengan beberapa kesaksian yang kadangkala memenangkan Sarah ataupun turut menyudutkan tingkah lakunya dalam tragedi pemerkosaaanya itu. Letupan-letupan misteri seakan dipaksakan yang berujung tak mampu untuk memaksimalkan klimaks cerita. Beberapa bukti yang sudah dipegang rapat di mulut  Sarah dari awal cerita sengaja dicari-cari kelemahannya sehingga kebenaran pun sengaja diperlambat sampai pada akhirnya dibeberkan secara visualisasi flashback di hadapan pengadilan. Setidaknya Kaplan sukses membawa para aktornya merasuk kedalam plot-plot yang kian problematik dan emosional.

Namun, beruntunglah The Accused memiliki Jodie Foster dan Kelly McGillis yang gigih dalam menonjolkan karakter mereka masing-masing. Untuk penonton generasi kini mungkin tak doyan menyaksikan film jadul ini kalo tidak ada sosok Jodie Foster yang memberikan magnet maha-dahsyat pada karakter Sarah Tobias. Sebuah patung Oscar mengganjar peforma Foster yang begitu brilian mengeksplor sisi emosional seorang wanita yang terjebak dalam drama pemerkosaan biadab. Begitu biadab karena dirinya digilir oleh tiga lelaki sementara pengunjung bar di sekitarnya sibuk menyemangati para lelaki pemerkosa itu untuk menunjukkan ‘keperkasaan’ mereka. Di sisi lain, karakter Sarah ini juga memberikan imej sebagai gadis ‘gampangan’ yang kerap mengisap ganja, ahli meneguk berbotol-botol bir, serta si seksi yang bernasib sial. Disinilah penonton diajak untuk memilih antara acuh tak acuh atau prihatin dengan kejadian Sarah tersebut. Anda pun dapat dengan mudah menerka bakal dikemanakan ending film ini.

Anda Mencari Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Lawas, Film Klasik…??
Silahkan Pesan Film Favorit Anda Sekarang juga…!!!

Sinopsis Film Lama-Film Jadul-Film Langka-Film Klasik-Film Lawas

Sinopsis  Film Lama-Film Jadul-Film Langka-Film Lawas-Film Klasik

12 Angry Men (1957)

Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

Film Lama, Film Langka, Film Jadul, Film Klasik, Film Lawas

Director: Sidney Lumet 
Writer: Reginald Rose (story)
Stars: Henry Fonda, Lee J. Cobb, Martin Balsam 

Sinopsis dan alur cerita film 12 Angry Men (1957) 
 Film ini berkisah tentang 12 orang yang tidak saling mengenal, mereka menjadi juri disebuah pengadilan yang mengadili seorang anak yang dituduh membunuh ayahnya sendiri. Lalu, mereka dikurung (kalau boleh disebut dikurung, karena mereka ditempatkan pada sebuah ruangan yang dikunci dari luar) untuk menentukan bersalah atau tidakkah anak tersebut.

Didalam ruangan tersebut mereka lalu melakukan voting yang harus disetujui oleh kedua-belas orang tersebut untuk mendapatkan sebuah keputusan absolut. Tidak disangka-sangka, 11 orang memilih bahwa anak tersebut bersalah, sedangkan seorang lagi mengatakan bahwa anak tersebut tidak bersalah. Ketika ditanya kenapa, dia menjawab “There were eleven votes for guilty. It’s not easy to raise my hand and send a boy die without talking about first.”.